Kisah Kehidupan Gyutaro Dan Daki Demon Slayer

Kisah Kehidupan Daki dan Gyutaro Kimetsu no Yaiba

Gyutaro dan Daki merupakan dua bersaudara yang merupakan bawahan dari dari demon lord Kibutsuji Muzan dan merupakan anggota dari top moon demon dengan peringkat keenam. Sebagai salah satu anggota iblis bulan teratas, Gyutaro dan Daki memiliki kekuatan yang begitu besar. Mereka diketahui telah membunuh dan memakan setidaknya 20 Hashira selama tugas mereka.

Gyutaro dan Pembunuh Setan Daki Kimetsu no Yaiba

Namun rekor selama ratusan tahun itu harus terhenti ketika mereka melawan Uzui Tengen bersama Tanjiro dan kawan - kawan. Meskipun pertarungan kemudian meninggalkan Tengen Uzui dengan Tanjiro dan rekan-rekannya di ambang kematian. Namun akhirnya, Gyutaro dan Daki dikalahkan dengan memenggal kepala mereka secara bersamaan. Dengan kematian Gyutaro dan Daki, Muzan marah karena untuk pertama kalinya dalam ratusan tahun salah satu anggota iblis bulan menderita kekalahan melawan pasukan pemburu iblis.

Gyutaro dan Daki memiliki kisah yang sangat kelam karena mereka hidup sebagai manusia. Keadaan yang bahkan harus mereka hadapi sebagai seorang anak dengan penghinaan dan kehidupan yang keras di distrik tempat mereka tinggal.

Kisah Masa Lalu Gyutaro Dan Daki Kimetsu No Yaiba


Ini dimulai sekitar 240 tahun yang lalu di sebuah distrik yang terkenal dengan kehidupan malamnya. Ibu mereka adalah seorang wanita penghibur yang bekerja di distrik tersebut. Namun karena ia berasal dari kasta terendah, sang ibu harus mengalami diskriminasi sosial dan hidupnya sangat sulit. Hal itu juga diperparah dengan kondisi persaingan yang keras dan buruk di distrik tempat tinggalnya. Ketika sang ibu hamil dengan Gyutaro, dia mencoba bunuh diri berkali-kali tetapi dia gagal melakukannya.

Kelahiran Gyutaro

Setelah Gyutaro lahir ke dunia, sifat ibunya menjadi lebih buruk karena menganggap putranya hanya beban, dan dia benar-benar mencoba membunuh putranya sendiri. Beruntung, meski Gyutaro terlahir dengan tubuh lemah seperti ranting, Gyutaro mampu menahan siksaan sang ibu yang ingin membunuhnya. Gyutaro kemudian tumbuh menjadi anak yang tidak terawat dan sangat kurus ditambah dengan kondisi yang begitu buruk.

Hidup di tengah distrik kehidupan malam yang terkenal selalu menjunjung tinggi penampilan membuat Gyutaro harus mengalami hinaan dan hinaan dalam hidupnya, bahkan warga sekitar distrik akan melempari tubuh Gyutaro saat ia lewat di depan mereka. Gyutaro bahkan harus memakan tikus dan serangga untuk bertahan hidup. Satu-satunya harta yang dimiliki Gyutaro adalah sabit yang dia temukan dari seorang pelanggan.

Kelahiran Daki

Bertahun-tahun kemudian Gyutaro merasa takdirnya akan berubah ketika adiknya Ume lahir di dunia. Ume adalah nama manusia yang dimiliki Daki sebelum dia berubah menjadi iblis. Berbeda dengan Gyutaro, Daki terlahir dengan perawakan sempurna dimana adiknya memiliki paras yang sangat cantik dan menawan namun sayangnya tetap tidak mengubah sifat ibunya. Ibunya membenci Daki karena warna rambut dan matanya dan berniat membunuhnya juga. Mengetahui bahwa adiknya akan dibunuh oleh ibunya sendiri, Gyutaro kemudian menjadi sangat marah dan mengamuk. Hal ini membuat ibu mereka takut dan menjauhkan diri darinya hingga akhirnya ibu mereka meninggal karena sakit. Sepeninggal ibunya, membuat hidup mereka semakin sulit karena mereka menjadi gelandangan dan akhirnya membuat mereka berdua hidup di jalanan.

Perjuangan hidup Daki dan Gyutaro

Gyutaro harus menjaga Daki sendirian, meskipun dia berjanji pada adiknya untuk tetap bersama apapun yang terjadi. Daki memiliki perawakan yang sangat indah, yang bahkan pria dan wanita dewasa pun akan tertarik saat melihatnya. Karena kecantikannya, ketika Daki tersenyum, seseorang akan memberinya hadiah atau sesuatu untuk diurus. Ini secara bertahap mengubah kehidupan Gyutaro dan Daki. Ini memberi mereka harapan untuk bangkit dari kemiskinan. 

Daki kemudian direkrut untuk bekerja di tempat hiburan malam paling bergengsi di distrik itu. Kemudian dia diberikan pelatihan untuk menjadi seorang Oiran. selama pelatihannya untuk menjadi seorang Oiran. Daki menerima pendidikan terbaik dan layanan kelas atas dari tempatnya bekerja sebelum pelatihannya selesai. Daki bahkan telah menghasilkan banyak uang dengan menarik pelanggan. Daki dikenal karena kecantikan, ketenaran, prestasinya.

Setelah itu Gyutaro kemudian mulai bekerja sebagai debt collector di distrik mereka. Gyutaro menjadi penagih utang yang terkenal dengan kekuatannya dan juga sangat kejam. Hal ini membuat semua orang di distrik itu takut menghadapinya. Namun semua keadaan tersebut tiba-tiba berakhir ketika Daki mengambil salah satu mata pelanggannya yang merupakan seorang Samurai. Daki melakukannya karena dia tidak terima jika Samurai menghina kondisi saudaranya.

Gyutaro dan Daki menjadi Iblis (Peringkat Enam Atas)

Kejadian ini membuat Samurai dan manajer tempat kerjanya marah. Daki kemudian diseret untuk dihukum. Mereka kemudian mengikat tubuh Daki, membakarnya hidup-hidup, dan membiarkannya mati di selokan. Saat kejadian ini terjadi Gyutaro tidak bersamanya karena sedang menjalankan tugasnya untuk menagih hutang. Ketika Gyutaro kembali untuk melihat saudaranya, dia terkejut menemukan Daki sekarat dengan seluruh tubuhnya melepuh.

Gyutaro segera memeluk Daki dan mulai berteriak marah atas apa yang terjadi pada adiknya. Kemudian Gyutaro tiba-tiba jatuh ke tanah setelah punggungnya ditebas dengan pedang oleh Samurai. Ternyata samurai ini sengaja bekerja sama dengan manajer tempatnya bekerja untuk menyingkirkannya. Kemudian dengan sekejap mata Gyutaro kemudian bangkit dan langsung membunuh manajernya. Samurai terkejut dan mencoba menyerang tetapi Gyutaro dengan cepat berhasil memotong pedang dan membelah kepala Samurai menjadi dua.

Gyutaro kemudian mulai membawa tubuh Daki dan membawanya berkeliling kota untuk mencari bantuan. Sayangnya perjuangan itu sia-sia karena tidak ada seorang pun di distrik itu yang mau membantu mereka. Ketika Gyutaro mulai jatuh karena kelelahan dan luka parah, doma iblis bulan atas mendekati mereka. Doma datang setelah makan beberapa geisha di distrik dan dia merasa kasihan melihat kondisi Daki dan Gyutaro.

Doma kemudian menawarkan Gyutaro untuk menjadi iblis dan karena dendam dalam hatinya Gyutaro menerima tawaran itu. Sejak saat itu Gyutaro dan Daki akhirnya selamat setelah menerima darah dari Doma. Darah mengubah mereka menjadi setan. Selama bertahun-tahun mereka meneror dan menaklukkan distrik tempat mereka tinggal. Dengan pencapaian tersebut, Muzan mengangkat mereka menjadi anggota top moon demon peringkat enam sebagai anggota upper moon demon.

Kemampuan Gyutaro dan Daki

Sebagai anggota Dua Belas Kizuki Peringkat Atas 6, Gyutaro dan Daki memiliki kemampuan dan kekuatan yang cukup unik. Gyutaro adalah iblis yang kuat dan juga sangat cepat, dia bahkan mampu berpindah tempat dalam sekejap mata sehingga terlihat seperti berteleportasi. Gyutaro juga memiliki kemampuan untuk mengubah daging dari tubuhnya menjadi senjata dan dia memiliki darah yang dapat dikendalikan untuk menyerang atau bertahan. Darah Gyutaro juga mengandung racun mematikan yang hampir membunuh Tengen Uzui dan Tanjiro. Dengan segala kelebihan yang dia miliki dibandingkan dengan adiknya, Muzan mengakui bahwa hanya Gyutaro yang pantas menjadi anggota iblis di atas Dua Belas Kizuki Peringkat Atas 6.

Kesimpulan

Itu tadi beberapa fakta tentang Gyutaro dan Daki Upper Rank Six Demon Slayer Kimetsu no Yaiba . Gyutaro adalah iblis yang sangat kuat, sedangkan Daki adalah iblis yang sangat cantik. Kisah perjalanan hidup mereka sangat menyedihkan. Setelah bertahun-tahun menjadi iblis, mereka akhirnya kalah dan mati melawan Tengen Izui dan Tanjiro dan rekan-rekannya.

Sumber Refrensi: Anime Posted

Baca Juga
Related Post

Top Post Ad

Below Post Ad

close