Fakta Douma Iblis Bulan Atas Demon Slayer

Fakta Tentang Douma Kimetsu No Yaiba

Doma merupakan salah satu karakter antagonis dalam serial Demon Slayer Kimetsu no Yaiba. Dia juga anggota iblis bulan peringkat atas kedua. Selama hidupnya dan setelah berubah menjadi iblis, Doma dikenal sebagai pemimpin sekte Surga Abadi yang ditinggalkan oleh orang tuanya. Meski dikenal sebagai pemimpin sekte agama, Doma sebenarnya adalah seorang ateis yang tidak percaya akan adanya Tuhan dan adanya surga dan neraka.

Fakta Tentang Doma Demon Slayer Kimetsu no Yaiba

Menjadi salah satu pion terkuat Muzan, Doma Upper Moon Two juga memiliki karakter yang sedikit berbeda dari iblis bulan lainnya. Dia digambarkan sebagai psikopat dan tidak memiliki emosi, sifat yang mirip dengan Kibutusuji Muzan. Hanya saja Doma sering menunjukkan wajah ceria saat melakukan hal-hal sadis.

Sifat khusus Doma adalah kecenderungannya untuk menargetkan wanita untuk makanan, karena dia percaya itu adalah tindakan untuk membebaskan jiwa mereka. Berbeda dengan Akaza yang menolak memakan wanita, maka wajar saja jika Akaza membenci keberadaan Doma. Kebiasaan makan wanita inilah yang juga akan membunuhnya karena setelah memakan tubuh Shinobu yang ternyata dipenuhi racun, akhirnya melemahkan tubuh Doma dan membuatnya menderita kekalahan. 

Selain itu, Doma adalah iblis yang paling banyak dimainkan dalam kehidupan beberapa karakter dalam seri, di mana ia bertanggung jawab atas kematian ibu Inosuke, kematian Kanao dan Shinobu Kocho, serta peran dalam mengubah Gyutaro dan Daki ,  menjadi setan.

Doma adalah pemimpin dari Sekte Surga Abadi

Doma lahir sekitar 260 tahun yang lalu, dan keluarganya berasal dari sekte bernama Surga Abadi. Sejak kelahirannya, Doma dipandang sebagai makhluk suci oleh orang tua dan pengikut sektenya, karena Doma lahir dengan rambut perak dan mata pelangi. Hal ini kemudian membuatnya mendapat perlakuan istimewa sejak kecil, dan nantinya Doma akan dipersiapkan sebagai penerus pemimpin sekte keluarganya.

Namun dibalik semua kelebihan tersebut, sebenarnya Doma memiliki karakter yang sangat berbeda dengan anak kecil pada umumnya. Dia tidak memiliki empati terhadap orang-orang di sekitarnya dan hanya melihat pengikutnya bahkan orang tuanya sebagai manusia yang bodoh dan menyedihkan.

Selama tinggal di kuil sektenya, setiap hari banyak orang datang untuk memohon dan meminta Doma meskipun dia sendiri merasa aneh melihat orang-orang menyembahnya. Ketika orang tersebut meminta Doma untuk membawanya ke surga, sebenarnya Doma menangis bukan karena ia sedih, melainkan karena ia menganggap betapa bodohnya dirinya. Karena menurut Doma, Surga dan Neraka tidak pernah ada. Doma juga menganggap bahwa Dewa dan Buddha hanyalah dongeng yang dibuat oleh manusia, dan menurutnya jika manusia mati, maka mereka akan kembali menjadi tidak ada dan tidak akan merasakan apa-apa.

Dapat dikatakan bahwa sejak kecil, Doma sudah memiliki pandangan ateis. Sedangkan sekte Eternal Heaven yang dipimpin oleh keluarganya merupakan sekte yang cukup terkenal dan memiliki banyak pengikut yang mayoritas adalah wanita. Situasi tersebut kemudian membuat ayahnya sebagai pemimpin sekte menggunakan posisinya untuk berselingkuh dengan beberapa pengikutnya. Hal ini mengganggu kesehatan mental ibunya.

Ketika Doma masih kecil, ibunya membunuh ayahnya dengan menusuknya berkali-kali karena dia terus-menerus berselingkuh, dan setelah itu ibu Doma bunuh diri dengan meminum racun. Meskipun serangkaian peristiwa mengerikan ini terjadi tepat di depan matanya, Doma tidak menunjukkan ekspresi apa pun selain kesal dengan darah orang tuanya yang mencemari ruang sekte mereka. Dia kemudian keluar untuk menghirup udara segar dan dengan santai memerintahkan pelayannya untuk membersihkan mayat orang tuanya.

Doma menjadi Iblis

Bertahun-tahun setelah itu Doma memimpin sektenya sendiri dan memiliki banyak pengikut. Ketika dia mencapai usia 20 tahun, raja iblis Kibutsuji Muzan datang kepadanya dan kemudian mengubah Doma menjadi iblis. 

Singkat cerita, Doma kemudian berhasil bangkit menjadi iblis bulan keenam teratas, dan pada saat yang sama, saat mencari mangsa di distrik kehidupan malam, Doma malah bertemu dengan Gyutaro dan Daki yang sekarat karena luka parah. Doma kemudian menawarkan untuk mengubah Gyutaro dan Daki menjadi iblis dan menyelamatkan mereka dengan memberikan darahnya. 

Doma kemudian menyarankan Gyutaro dan Daki untuk menjadi iblis yang kuat, sehingga Muzan akan mengakui mereka dan menjadikannya anggota iblis bulan atas. Mengikuti prestasinya yang telah memakan ribuan korban dan menjadi lebih kuat, Doma kemudian naik menjadi iblis bulan kedua di atas Akaza seniornya sendiri.

Hubungan Doma dengan ibu Inosuke

15 tahun sebelum era Tanjiro, Doma memiliki sejarah singkat dengan Kotoha Hashibira yang merupakan ibunda Inosuke. Dia menjadi tuan rumah Kotoha yang melarikan diri dengan Inosuke yang masih bayi dari suami dan mertuanya yang kejam karena terus menyiksanya. Tidak lama kemudian, suami dan ibu mertua Kotoha secara tidak sengaja bergabung dengan sekte tersebut. Doma kemudian membunuh mereka hanya karena mereka terlalu berisik. 

Meskipun Doma menganggap Kotoha sama bodohnya dengan manusia lainnya, kecantikan dan bakat menyanyinya meyakinkan Doma untuk tidak memakannya dan membiarkan Kotoha menjalani hidupnya. Tapi itu berubah setelah Kotoha secara tidak sengaja menemukan bahwa Doma sebenarnya adalah iblis yang kejam karena memakan pengikutnya sendiri. Meskipun Doma mencoba memberikan berkah kepada Kotoha, Kotoha merasa tertipu dan ketakutan, jadi dia melarikan diri dari kuil bersama Inosuke. 

Namun pelarian itu tidak berlangsung lama, Kotoha secara tidak sengaja menjatuhkan Inosuke dari tebing ke sungai dengan harapan Inosuke akan selamat. Karena dia sadar dia akan dibunuh oleh Doma. Kemudian Doma mulai membunuhnya dengan cepat dan kemudian memakan tubuh Kotoha hingga tulangnya tidak tersisa.

Doma melawan Pemburu Iblis

Tidak lama kemudian, Doma berkesempatan untuk bertemu dan melawan Kanae Kocho yang merupakan kakak Shinobu dan Kanao. Kanae menderita kekalahan dalam pertarungan, meskipun Doma berniat memakan tubuhnya, pada akhirnya Doma terpaksa mundur dari pertarungan karena matahari terbit dan membuat Kanae mati karena luka parah. Setelah Gyutaro dan Daki dikalahkan oleh Tengen Uzui dan tim Tanjiro, Doma terlihat berkumpul di kastil Infinity saat Muzan Kibutsuji mengumpulkan semua iblis bulan teratas.

Muzan terlihat marah ketika mendengar Gyutaro dan Daki kalah dan memerintahkan Gyokko dan Hantengu untuk memburu Hashira. Doma kemudian menawarkan untuk menemani Gyokko dan Hantengu. Tapi kepalanya tiba-tiba dipenggal oleh Akaza karena melanggar perintah Muzan. Sebelum Akaza melancarkan serangan lagi, dihentikan oleh Kokushibo yang dengan cepat memotong tangan Akaza. Meski Doma berusaha mencairkan suasana, Akaza membiarkan mereka berdua. 

Ketika peristiwa pertempuran terakhir dimulai, Hashira memasuki kastil Infinity mulai bertarung melawan anggota iblis bulan atas, dan Doma melawan Shinobu dalam pertempuran terakhir. Namun sayang, Doma terlalu kuat untuknya, sehingga Shinobu dikalahkan.

Shinobu yang sekarat kemudian menyerahkan tubuhnya untuk dimakan oleh Doma. Ternyata itu adalah bagian dari rencana Shinobu sendiri, tidak lama kemudian, Kanao muncul dalam pertarungan tersebut. Mengetahui adiknya telah dimakan oleh Doma, Kanao yang marah mulai menyerang iblis bulan atas.


Pertarungan berjalan tidak seimbang karena Doma masih terlalu kuat hingga Inosuke tiba-tiba muncul dan membantu Kanao. Kanao dan Inosuke mulai berkelahi dan mencoba membunuh Doma, namun Doma masih terlihat bermain-main saat dihadang oleh mereka berdua. Setelah mengetahui bahwa Akaza telah dikalahkan, Doma menyadari bahwa keadaan mulai berubah dan memutuskan untuk membunuh Kanao dan Inosuke segera. Doma kemudian membuat tiga binatang kristal kecil yang menyerupai dirinya untuk melawan dua pemburu iblis, dan dia berniat meninggalkan pertarungan untuk membunuh semua Hashira .

Kesimpulan

Itu tadi cerita dan fakta tentang Moon Demon Doma atas Demon Slayer peringkat dua Kimetsu no Yaiba. Doma dan Muzan Kibutsuji adalah gambaran sebenarnya dari sosok-sosok iblis dalam serial animasi ini. Karakter mereka cenderung sadis dan tidak peduli dengan apapun yang ada di sekitarnya. Itulah kisah hidup salah satu iblis terkuat dan anggota iblis bulan peringkat dua, Doma.

Baca Juga
Related Post

Top Post Ad

Below Post Ad

close