Bahasa dan Budaya Jepang


Bahasa dan budaya Jepang terjalin erat dan tidak dapat dipisahkan satu sama lain.

Jika Anda ingin berbicara bahasa dengan benar, perlu juga mempelajari budaya Jepang.

Tahun 2004 silam, saya pernah mengikuti pelatihan bahasa dan budaya Jepang selama 4 bulan di CEVEST Bekasi.

Di sana, saya bersama beberapa rekan satu kerja diberikan pelatihan khusus oleh para pengajar yang memang dikhususkan memberikan pelatihan kepada para calon pekerja yang akan magang ke Jepang.

Semua aktifitas dimulai setelah ba'da sholat shubuh untuk mengikuti olahraga pagi dari jam 5 hingga jam 6.

Menu olahraga yang diberikan adalah senam taisou yang berdurasi sekitar 5 menit, kemudian dilanjutkan olahraga fisik dan lari pagi sekitar 5 km.

Jam 7 pagi dilanjut sarapan pagi bersama dengan peserta didik magang, cuman kami dipisah dari mereka, karena untuk mereka diberikan waktu khusus selama makan pagi hanya diberi waktu 5 atau 10 menit harus selesai makan.

Begitupun untuk makan siang dan makan malam, durasi makan peserta didik magang sama, sedangkan kami diberikan keleluasaan  waktu makan.

Untuk pelatihan bahasa dan budaya Jepang sendiri dimulai dari jam 8 pagi hingga jam 5 sore dan berlangsung selama 4 bulan.

Jadi pembelajaran bahasa Jepang benar-benar dioptimalkan sekaligus pengenalan budaya Jepang itu sendiri.

Sekilas Negeri Jepang

Jepang, diucapkan dalam bahasa Jepang sebagai "Nippon" atau "Nihon", adalah negara kepulauan di Samudra Pasifik di lepas pantai Asia daratan. Ini terdiri dari sekitar 6.900 pulau. 

Pulau paling menonjol dan terpadat adalah Honshu, Hokkaido, Shikoku, dan Kyushu, yang merupakan 97% dari negara. Di dalam pulau-pulau ini, ada 47 prefektur dengan total populasi 127 juta (urutan ke-11 di dunia).

73% negara ini bergunung-gunung, namun sebagian besar orang tinggal di garis pantai, menjadikannya salah satu negara terpadat di dunia.

Bahasa

Bahasa nasional adalah bahasa Jepang, yang merupakan bahasa lisan utama di seluruh negeri. Bahasa Jepang Kuno, atau "Kanbun", berasal dari China dan teks Jepang paling awal, "Kojiki," ditulis pada awal abad ke-8 dan terutama ditulis dalam karakter China kuno. Bahasa Jepang modern berkembang selama periode Edo, antara 1603 dan 1868.

Bahasa Jepang modern terdiri dari tiga huruf:
  • Kanji (karakter Cina logografik)
  • Hiragana (alfabet fonetik Jepang)
  • Katakana (alfabet fonetik yang digunakan untuk kata-kata asing)
  • Perkembangan dan penggunaan Katakana secara luas menggambarkan adopsi budaya, ide, dan kata-kata Barat baru-baru ini di Jepang.

Budaya Jepang

Budaya Jepang awal sangat dipengaruhi oleh Tiongkok. Selama era Edo, Jepang menerapkan kebijakan isolasionis yang ketat, menutup semua hubungan dengan dunia luar. Ini menumbuhkan budaya Jepang yang berbeda.

Setelah jatuhnya era tersebut pada tahun 1868, Jepang membalikkan praktik ini, mengadopsi praktik budaya dari seluruh dunia dan mencampurkannya dengan apa yang telah ditetapkan selama era Edo. Selama bertahun-tahun, budaya Barat telah memengaruhi semua aspek budaya Jepang termasuk seni, gaya hidup, dan makanan.

Agama

Ada dua agama utama di Jepang: Shinto dan Buddha. Shinto adalah agama Jepang, sedangkan Buddha didatangkan pada abad ke-6 dari Tiongkok. Sebuah jajak pendapat baru-baru ini menemukan bahwa 39% orang Jepang mengidentifikasi sebagai Buddha, 3,9% sebagai Shinto, dan 2,3% sebagai Kristen.

Perayaan
Di Jepang, hari libur terbesar adalah perayaan Tahun Baru. Selama musim semi dan musim panas, perayaan untuk para dewa darat dan laut, atau Matsuri, berlangsung. Setiap kota memiliki Matsuri sendiri, dan perayaan ini dihadiri banyak orang.

Olahraga

Olahraga memainkan peran penting dalam budaya Jepang. Sumo, judo dan karate adalah olahraga tradisional Jepang dan bisbol, sepak bola dan rugby telah diadopsi dari budaya lain.

Sumo adalah olahraga nasional Jepang dan hingga hari ini hanya dipraktikkan di Jepang. Sumo modern dibentuk selama era Edo dan hanya sedikit yang berubah sejak itu. Bisbol adalah olahraga yang paling banyak ditonton di negara ini. Ini pertama kali diperkenalkan ke negara itu pada tahun 1872 dan semakin populer sejak saat itu.

Struktur Keluarga

Unit keluarga tradisional di Jepang disebut "Kazoku", yang terdiri dari ibu, ayah, dan anak-anak mereka. Secara tradisional, Kazoku sering tinggal bersama orang tua lansia mereka. Namun, belakangan ini, jumlah rumah tangga tiga generasi telah mendukung pengaturan yang lebih modern.

Masakan

Di seluruh negeri, orang Jepang terutama adalah pemakan ikan. Jepang adalah importir ikan nomor satu di dunia, mengkonsumsi sekitar 12% ikan yang ditangkap di dunia.

Hidangan Jepang yang paling terkenal mungkin adalah sushi, hidangan yang mencakup ikan segar, rumput laut, dan nasi berbumbu ringan. Orang Jepang juga makan daging sapi, unggas, dan babi sebagai bagian dari makanan sehari-hari mereka.

Timur vs. Barat

Salah satu rintangan utama yang harus diatasi dalam memahami budaya Jepang adalah konsep kerendahan hati. 

Kerendahan hati oleh masyarakat Jepang tidak hanya ditunjukkan dengan berbagai bentuk kesopanan dalam bertutur, tetapi juga ditunjukkan dalam kesehariannya dengan berbagai jenis rukuk (selain alasan lain seperti meminta maaf dan menunjukkan rasa syukur). 

Meskipun kerendahan hati dapat diartikan sebagai kelemahan dalam budaya barat, namun kerendahan hati dipandang sebagai kebajikan dalam budaya timur, dan menunjukkan tanda kelemahan. 

Menyembunyikan kekuatan sejati Anda dari musuh dipandang lebih sebagai bentuk strategi yang efektif dalam pertempuran dan bisnis karena mengandung unsur kejutan.


Sumber: 
  1. https://blog.gaijinpot.com/japanese-language-and-culture/
  2. https://www.globalizationpartners.com/2017/12/11/japanese-culture-and-tradition/
Baca Juga
Related Post

Top Post Ad

Below Post Ad

close