Apa Agama Utama di Jepang?

Agama utama di negara Jepang adalah Shinto.

Shinto ("jalan para dewa") adalah kepercayaan asli orang Jepang dan setua Jepang itu sendiri. Itu tetap menjadi agama utama Jepang di samping Budha.


Pendahuluan

Shinto tidak memiliki pendiri juga tidak memiliki kitab suci seperti sutra atau Alkitab. Propaganda dan dakwah juga tidak umum, karena Shinto berakar kuat pada masyarakat dan tradisi Jepang.

Baca juga : Tradisi dan Budaya Jepang yang Unik

"Dewa Shinto" disebut kami. Mereka adalah roh suci yang berwujud benda dan konsep penting bagi kehidupan, seperti angin, hujan, gunung, pohon, sungai, dan kesuburan. 

Manusia menjadi Kami setelah mereka meninggal dan dihormati oleh keluarga mereka sebagai nenek moyang Kami. 

Kami dari orang-orang luar biasa bahkan diabadikan di beberapa kuil. Dewi Matahari Amaterasu dianggap sebagai Kami Shinto yang paling penting.

Berbeda dengan banyak agama monoteistik, tidak ada yang absolut di Shinto. Tidak ada benar dan salah yang mutlak, dan tidak ada orang yang sempurna. 

Shinto adalah keyakinan yang optimis, karena manusia pada dasarnya dianggap baik, dan kejahatan diyakini disebabkan oleh roh jahat. 

Akibatnya, tujuan sebagian besar ritual Shinto adalah untuk menjauhkan roh jahat dengan pemurnian, doa dan persembahan kepada kami.

Beberapa batu menonjol disembah sebagai Kami.

Kuil Shinto adalah tempat ibadah dan rumah kami. Sebagian besar kuil merayakan festival (matsuri) secara teratur untuk menunjukkan kepada kami dunia luar. 

Pendeta Shinto melakukan ritual Shinto dan sering tinggal di halaman kuil. Pria dan wanita dapat menjadi imam, dan mereka diizinkan untuk menikah dan memiliki anak. 

Para pendeta dibantu oleh wanita yang lebih muda (miko) selama ritual dan tugas kuil. Miko memakai kimono putih, harus belum menikah, dan seringkali merupakan putri pendeta.

Ciri-ciri penting seni Shinto adalah arsitektur kuil dan penanaman serta pelestarian bentuk seni kuno seperti teater Noh, kaligrafi dan musik istana (gagaku), musik tari yang berasal dari istana Tang Cina (618-907).

Ise Jingu adalah kuil Shinto yang paling suci.

Sejarah Shinto

Masuknya agama Buddha pada abad ke-6 diikuti oleh beberapa konflik awal, namun, kedua agama itu segera dapat hidup berdampingan dan bahkan saling melengkapi dengan menganggap Kami sebagai perwujudan Buddha.

Pada Zaman Meiji, Shinto dijadikan agama negara Jepang. 

Pendeta Shinto menjadi pejabat negara, kuil penting menerima dana pemerintah, mitos penciptaan Jepang digunakan untuk menumbuhkan identitas nasional dengan Kaisar sebagai pusatnya, dan upaya dilakukan untuk memisahkan dan membebaskan Shinto dari Buddhisme.

Setelah Perang Dunia II, Shinto dan negara dipisahkan.

Kuil Meiji di Tokyo didedikasikan untuk semangat Kaisar Meiji.

Shinto Sekarang

Orang mencari dukungan dari Shinto dengan berdoa di altar rumah atau dengan mengunjungi kuil. 

Berbagai macam jimat tersedia di kuil untuk keselamatan lalu lintas, kesehatan yang baik, kesuksesan dalam bisnis, persalinan yang aman, kinerja ujian yang baik, dan banyak lagi.

Banyak upacara pernikahan diadakan dengan gaya Shinto. 

Kematian, bagaimanapun, dianggap sebagai sumber ketidakmurnian dan diserahkan kepada Buddhisme untuk ditangani. Akibatnya, hampir tidak ada kuburan Shinto, dan sebagian besar pemakaman diadakan dengan gaya Buddha.

Gion Matsuri di Kyoto

Sumber: JapanGuide.com

Baca Juga
Related Post

Top Post Ad

Below Post Ad

close