Anpan Faitā o Sagase! Temukan Fighter Roti Kacang Merah

Anpan Faitā o Sagase! Adalah episode kedua dari Crush Gear Turbo yang awalnya ditayangkan di Jepang pada 14 Oktober 2001.

Ringkasan

Menurut sinopsis dari rilis DVD dub bahasa Inggris:

Kouya dan temannya Kaoru berangkat untuk menemukan Petarung Kacang Merah yang misterius - Gear Fighter hebat yang benar-benar bisa makan! Tapi dia sudah diundang untuk bergabung dengan klub Takeshi Manganji. Kouya menantangnya untuk bertanding untuk menentukan klub mana yang harus dia ikuti. Akankah Kouya menang?


Plot

Lilika dan Bu Tobita berdiri di depan poster Yuhya, memutuskan untuk menurunkannya. Tepat sebelum mereka bisa melakukannya, Kouya tiba di clubhouse. Melihat mereka mencoba menurunkan poster itu, dia menghentikan mereka melakukannya. Kouya berjanji kepada mereka bahwa dia akan menemukan anggota baru untuk klub.

Saat Kouya berjalan di kota, dia memikirkan bagaimana dia akan membuat orang lain bergabung dengan klub. Dia melihat Kaoru, teman sekolahnya yang menyelesaikan perselisihan antara pengganggu dan anak-anak lain. Dia mencoba melarikan diri dengan adegan itu, tetapi Kaoru memperhatikannya dan memaksanya untuk menyelesaikan masalah. Kouya kemudian pergi ke pengganggu dan memperingatkan dia tentang reaksi Kaoru jika pengganggu itu mengacaukannya, yang membuatnya pergi. Setelah perselisihan diselesaikan, Kaoru dan Kouya berjalan di kota membahas Jirou Oriza , Gear Fighter hebat yang telah pindah ke kota dan menyukai roti kacang merah. Kaoru mengungkapkan kepada Kouya bahwa dia baru saja menjadi manajer Klub Tobita , yang membuatnya kecewa.

Kouya pergi ke sekolah untuk mencari Jirou. Di sana, dia bertemu dengan seorang anak laki-laki dan memintanya untuk mengirim catatan undangan klub ke Jirou. Ketika yang terakhir menerima catatan itu, dia berkomentar betapa buruknya tulisan itu - catatan itu tidak memiliki nama pengirim di atasnya dan ditulis dalam semua kana (dalam bahasa Inggris, komentar terakhir ditempatkan dengan tata bahasa yang buruk). Catatan yang dikoreksi dikirim kembali ke Kouya. Marah dengan ini, dia bergegas keluar dan memanggil nama Jirou di depan kompleks sekolah. Jirou muncul dan meraih kerah Kouya, mencoba meninjunya. Kouya dengan cepat mengingatnya sebagai anak laki-laki yang menyelamatkan nyawanya dari jatuh dari atas gedung Manganji. Jirou melemparkan dia ke tanah, menyatakan dia tidak tertarik untuk bergabung dengan Klub Tobita dan berjalan pergi.

Sore itu Kouya pergi ke rumah Jirou, membawa sekantong roti kacang merah sebagai hadiah untuk Jirou. Selama kunjungannya, dia melihat piala baseball Jirou dan bertanya-tanya mengapa Jirou tertarik dengan pertarungan Crush Gear meskipun dia memiliki banyak prestasi dalam baseball. Pada saat yang sama, perwakilan dari Klub Manganji (Gomano) datang ke rumah. Kouya menjawab interkom dengan menyamar sebagai Jirou. Sayangnya Jirou ada di luarrumah, menyebabkan Kouya melarikan diri melalui pintu belakang - hanya untuk menemukan mantan menunggu di sana. Jirou mengejar Kouya hingga ke tepi sungai. Kouya secara tidak sengaja menendang sarang lebah saat jatuh ke tepi sungai, menyebabkan mereka diserang oleh lebah. Untungnya seorang anak laki-laki datang untuk menyelamatkan mereka dengan menjatuhkan lebah. Setelah Kouya dan Jirou diselamatkan, dia mengambil Garuda Eagle dan membawanya ke telinganya. Bocah itu memberi tahu Kouya bahwa dia akan kalah dalam Gear Fight jika dia menggunakan Gear selama pertempuran. Setelah bocah itu pergi, Jirou meninju Kouya dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan bergabung dengan klub. Kemudian, Jirou berbicara dengan Gomano tentang tawaran yang terakhir untuk bergabung dengan Klub Manganji, yang dia tolak. Kemudian dia akan memakan roti kacang merah yang diberikan Kouya kepada ibunya,setiap roti.

Malam itu, Jirou pergi ke Tobita Clubhouse untuk menerima tantangan Kouya. Sebelum pertempuran, Jirou membuat kesepakatan dengannya bahwa dia akan bergabung dengan klub jika Kouya menang; jika tidak, dia tidak akan pernah bertemu dengannya lagi. Permainan berlangsung selama dua ronde: ronde pertama berakhir imbang, sedangkan ronde kedua dimenangkan oleh Jirou setelah Raging Bull meluncurkan Hurricane Crush melawan Garuda Eagle. Kouya tidak bisa menerima kekalahannya dan akhirnya mengaku kepada semua orang bahwa dia telah menghabiskan banyak uang untuk membeli roti kacang merah hanya untuk membawa Jirou bergabung dengan klub. Hal ini membuat Jirou marah padanya hingga Lilika masuk ke clubhouse. Setelah melihatnya, Jirou dengan cepat memutuskan untuk bergabung dengan Klub Tobita, dan klub tersebut akhirnya memperoleh Gear Fighter keduanya.

 

Baca Juga
Related Post

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Top Post Ad

Below Post Ad